Friday, 23 December 2011

Ingat 2 perkara dan lupa 2 perkara


Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.

Para pembaca sekalian;

Ingatlah 2 perkara;

@Kebaikan orang kepada kita

Kita kena selalu ingat kebaikan orang kepada kita; orang yang telah dan pernah menolong kita. Pertolongan dari segi wang ringgit, nasihat, tenaga etc etc sewajarnya harus kita kenang sebagai tanda mengingati budi. Seterusnya ianya mampu membuatkan kita menjadi lebih pemaaf bila kita ingatkan kebaikannya melebihi kesalahannya. 

Especially kepada Allah yang mengurniakan berjuta nikmat. Lebih-lebih lagi kita perlu syukuri. Firman Allah s.w.t;
‘Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebutnya (sebagai tanda bersyukur).” (Surah al-Duha 93:11)

@Kesalahan kita kepada orang

Of course yang ni penting, kita kena selalu ingat kesalahan kita so ia akan memimpin kita untuk selalu meminta maaf. Kata-kata maaf mampu melembutkan hati. Kita akan sentiasa beringat untuk tidak lagi melakukan kesalahan yang pernah kita lakukan.

Lebih-lebih lagi dosa kita kepada Allah. Ingat kembali kederhakaan kita, selalu liat solat awal or berjemaah, selalu itu selalu ini. Ianya penting untuk menimbulkan rasa keinsafan dalam diri. DOSA YANG MENYEBABKAN KITA MENANGIS LEBIH BAIK DARIPADA KEBAIKAN YANG MENIMBULKAN RASA TAKBUR. Take note ini penting ye sahabat-sahabat sekalian.


Dan seterusnya ya para pembaca yang budiman,
Lupakanlah 2 perkara;

@Kebaikan kita kepada orang

Jangan kita suka ungkit-ungkit kebaikan kita kepada orang lain, orang pernah kita tolong, orang yang pernah kita bantu. Kita cumalah wasilah kepada nikmat Allah yang hendak diberikan-Nya kepada manusia lain.
Lagi-lagi amalan kita terhadap Allah; perbuatan mengingati amalan yang telah dikerjakan hanya akan merobek keikhlasan hati sahaja. Sedangkan semuanya atas hidayah dari-Nya juga. So, kita kena selamatkan diri dari rasa ujub, sum’ah, riak dan bangga diri.


@ Kejahatan orang terhadap kita

Part ni susah sekali. Susah kan nak anggap seolah-olah tak ada siapa yang pernah buat salah dengan kita? Kita kena latih diri menjadi seorang pemaaf. Ya, peringatan buat diri sendiri juga. Ini akan melatih kita untuk mengawal rasa marah dan membuang dendam. Kita cumalah hamba Allah bukan tuan lebih-lebih lagi Tuhan dalam kehidupan. Makanya, bila someone buat kesalahan kepada kita, anggaplah kita memang layak disakiti kerana KITA CUMALAH HAMBA ALLAH.

Kita juga lebih-lebih lagi perlu melupakan segala kesusahan, ujian, musibah yang telah Allah timpakan. Dan kita harus menyedari bahawa setiap ujian dan musibah yang Allah timpakan ke atas kita adalah sebahagian mehnah daripada Allah untuk kembali mengajak kita bercinta dengan-Nya kembali. Sebab kita selalu terlupa dan terleka, Allah ingatkan kembali~ =) Chill.

4 comments:

  1. HAI KAKAK! CE TEKA SY SAPEKAH?? HAHAHA

    ReplyDelete
  2. knon nk usik i la tu (ayt x bleh blah). haha...
    mna blog ecah. x publish pon...

    ReplyDelete